Belajar 7 Tahapan Bermain Menurut Mildred Parten adalah informasi terbaru berikutnya. Apakah Anda tahu bagaimana guru kelas 5 saya mengajari kita planet-planet? Dia menyanyikannya untuk kami. Ketika mantan muridnya akan kembali dan berkunjung, dia akan selalu bertanya apakah mereka ingat urutan planet-planet. Dan mereka semua akan menyanyikannya kembali padanya.

Belajar 7 Tahapan Bermain Menurut Mildred Parten

Bayangkan para siswa SMP dan SMA ini bernyanyi di kelas 5 kelas ?! Dan bahkan sekarang, ketika saya mengatakan urutan planet, melodi bermain di kepala saya. Itu menempel dengan saya. Karena saya belajar melalui bermain dengan mengikuti 7 Tahapan Bermain Menurut Mildred Parten yang bisa Anda coba juga.

Cara terbaik untuk mempelajari apa pun adalah melalui bermain. Anak-anak tidak hanya dapat belajar tentang sains, matematika, dan teknik melalui permainan, tetapi mereka juga dapat belajar keterampilan sosial yang penting saat bermain. Berbicara tentang bermain, Anda bisa memainkan daftar pkv games di perangkat android Anda.

Ketika anak-anak tumbuh dan berkembang, begitu juga cara bermain mereka. Mildred Parten melakukan beberapa pekerjaan besar mengamati anak-anak muda bermain, dan mengembangkan tahapan permainan sosial untuk anak-anak. Mari kita lihat sekilas bagaimana bermain sosial berkembang dan berubah seiring waktu untuk anak-anak. Ada tahap permainan sosial dan dimulai saat lahir.

Belajar 7 Tahapan Bermain Menurut Mildred Parten

  • Permainan yang Tidak Dimainkan

Saya tahu ini sulit dipercaya, tetapi permainan dimulai saat lahir. Anda tahu gerakan acak yang dibuat Bayi tanpa tujuan yang jelas? Ini sebenarnya awal dari bermain.

  • Bermain Solider

Tahap ini, yang dimulai pada masa bayi dan umum pada balita, adalah ketika anak-anak mulai bermain sendiri. Ketika terlibat dalam permainan soliter, anak-anak tampaknya tidak memperhatikan anak-anak lain duduk atau bermain di dekatnya selama jenis permainan ini.

  • Onlooker Play

Onlooker play paling sering terjadi selama tahun-tahun balita, tetapi bisa terjadi pada usia berapa pun. Tahap ini adalah ketika anak-anak menonton orang lain bermain. Anak yang melihat orang lain yang sedang bermain dapat mengajukan pertanyaan kepada anak-anak lain, tetapi tidak ada upaya untuk bergabung dalam permainan.

  • Permainan Kooperatif

Permainan kooperatif adalah tempat bermain akhirnya menjadi terorganisir dalam kelompok dan kerja tim terlihat. Anak-anak sekarang tertarik pada orang-orang yang mereka mainkan serta aktivitas yang sedang mereka tangani.

  • Bermain Paralel

Permainan paralel biasanya ditemukan pada balita, meskipun itu terjadi pada semua kelompok umur. Permainan paralel dimulai ketika anak-anak mulai bermain berdampingan dengan anak-anak lain tanpa interaksi apa pun. Meskipun sepertinya mereka tidak berinteraksi, mereka saling memperhatikan satu sama lain.

  • Permainan Asosiatif

Pada usia sekitar tiga hingga empat tahun, mereka akhirnya menjadi lebih tertarik pada anak-anak lain daripada mainan. Pada titik tertentu, seorang anak akan mulai lebih berinteraksi dengan anak lain yang mereka mainkan; ini disebut permainan asosiatif.

  • Bermain Sosial

Anak-anak akan benar-benar mulai bersosialisasi mulai sekitar tiga atau empat. Mereka mulai berbagi ide dan mainan, dan mengikuti aturan dan pedoman yang ditetapkan. Mereka bermain toko dan mencari tahu siapa yang akan memainkan peran apa.